INDEKS KEANEKARAGAMAN SERANGGA DI PADANG RUMPUT

Published December 7, 2012 by mineminecute

LAPORAN PRAKTIKUM

EKOLOGI UMUM

 

PERCOBAAN IX

INDEKS KEANEKARAGAMAN SERANGGA DI PADANG RUMPUT

 

NAMA           : HARMIN ADIJAYA PUTRI

NIM                : H41110251

KELOMPOK : V (LIMA)

HARI/TGL    : SELASA, 15 MARET 2011

ASISTEN        : SUWARDI

                            YUSDAR M.

 

 

 

 

LABORATORIUM ILMU LINGKUNGAN DAN KELAUTAN

JURUSAN BIOLOGI

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS HASANUDDIN

MAKASSAR

2011

BAB I

PENDAHULUAN

 

I.1 Latar Belakang

Secara umum dapat dikatakan bahwa untuk menentukan indeks keanekaragaman suatu komunitas, sangatlah diperlukan pengatahuan atau keterampilan dalam mengindentifikasi hewan. Bagi seseorang yang sudah terbiasa pun dalam melakukan indentifikasi hewan sering membutuhkan waktu yang lama, apalagi yang belum terbiasa. Karena itu untuk kajian dalam komunitas dan indeks keanekaragaman sering didasarkan pada kelompok hewan, misalnya, familia, ordo atau kelas dan hal ini pun dibutuhkan cukup keterampilan dan pengalaman. Mengingat keanekaragaman spesies dan jumlah hewan yang berada di daerah tropis jauh lebih banyak di bandingkan dengan daerah temperatur dan daerah beriklim dingin. Untuk beberapa tujuan yang praktis, ada suatu cara penentuan untuk mendukung indeks keanekaragaman suatu habitat/komunitas tanpa harus mengetahui nama masing-masing jenis hewan sama atau tidak/berbeda pada pola pengurutan pengambilan sampel yang dilakukan secara aacak pada saat pengamatan di laboratorium atau di lapangan secara langsung, metode itu dikemukakan oleh Kennedy pada tahun 1997 (Umar, 2009).

Komunitas yang mengalami situasi lingkungan yang kurang menyenangkan dimana kondisi fisik terus-menerus menderita, kadang kala atau secara berkala, cenderung terdiri atas sejumlah spesies yang jumlahnya kecil tetapi berlimpah (Setiadi, 1990).

Untuk beberapa tujuan yang paktis, ada suatu cara penentuan untuk menduga indeks keanekaragaman suatu habitat/komunitas, tanpa harus mengetahui nama masing-masing jenis hewan dan kelompok hewan. Kemampuan yang diperlukan hanya menyatakan, apakan kedua jenis hewan sama atau tidak/berbeda pada pola urutan pengambilan sampel yang dilakukan secara acak pada saat pengamatan di laboratorium atau di lapangan secara langsung, metode itu dikemukakan oleh Kennedy (Setiadi, 1990).

Untuk mengetahui bagaimana perbedaan kelembaban relative udara pada tempat/lokasi yang berbeda serta untuk melatih para mahasiswa dalam menggunakan peralatan sederhana dalam mengukur kelembaban relativ udara, maka dilakukanlah percobaan ini.

 

I.2 Tujuan Percobaan

Adapun tujuan dari percobaan ini adalah:

  1. Mengetahui tingkat keanekaragaman serangga yang terdapat di padang rumput berdasarkan indeks keanekaragaman Kennedy.
  2. Melatih keterampilan mahasiswa dalam meneapkan teknik-teknik sampling organisme dan rumus-rumus sederhana serta cepat dalam memprediksi keadaan suatu komunitas.

 

I.3 Waktu dan Tempat

Percobaan Indeks Keanekaragaman Serangga di Padang Rumput ini dilakukan pada hari Sabtu, tanggal 15 Maret 2011 pukul 13.30 WITA bertempat di Laboratrorium Biologi Dasar, Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Hasanuddin, Makassar, dan pengambilan sampel dilakukan pada tanggal 14 Maret 2011 pukul 05.00 WITA bertempat di padang rumput sekitar danau Universitas Hasanuddin, Makassar.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

Konsep komunitas adalah suatu prinsip ekologi yang penting yang menekan keteraturan yang ada dalam keragaman organisme hidup dalam habitat apapun. Suatu komunitas bukan hanya merupakan pengelompokan secara serampangan hewan dan tumbuhan yang hidup secara mandiri satu sama lain namun mengandung komposisi kekhasan taksonomi, dengan pola hubungan tropik dan metabolik yang tertentu. Konsep komunitas sangatlah penting dalam penerapan praktis prinsip-prinsip ekologi karena cara terbaik untuk mendorong atau membasmi pertumbuhan suatu organisme adalah memodifikasi komunitas dan bukannnya menanganinya secara langsung. Diantara banyak organisme yang membentuk suatu komunitas, hanya beberapa spesies atau grup yang memperlihatkan pengendalian yang nyata dalam memfungsikan keseluruhan komunitas. Kepentingan relatif dari oganisme dalam suatu komunitas tidak ditentukan oleh posisi taksonominya namun oleh jumlh, ukuran, poduksi dan hubungan lainnya (Michael, 1990).

Komunitas diberi nama dan digolongkan menurut spesies atau bentuk hidup yang dominan, habitat fisik atau kekhasan fungsional. Analisis komunitas dapat dilakukan dalam setiap lokasi tertentu berdasakan pada pembedaan zona atau gradien yang terdapat dalam daerah tersebut. Umumnya semakin curam gradien lingkungan, makin beragam komunitasnya karena batas yang tajam terbentuk oleh perubahan yang mendadak dalam sifat fisik lingkungan. Angka perbandingan antara jumlah spesies dan jumlah total individu dalam suatu komunitas dinyatakan sebagai keragaman spesies. Ini berkaitan dengan kestabilan lingkungan dan beragam dengan komunitas berbeda. Keragaman sangatlah penting dalam menentukan batas kerusakan yang dilakukan terhadap sistem alam oleh turut campurnya manusia (Michael, 1990).

Meskipun banyak orang yang menyadari bahwa faktor lingkungan abiotik mengendalikan kegiatan oganisme, tetapi tidaklah selalu disadari bahwa organisme itu mempengauhi dan mengendalikan lingkungan abiotik dalam banyak cara. Perubahan di dalam lingkungan secara fisik dan kimia dai bahan-bahan yang tidak aktif secara tetap dipengaruhi oleh organisme yang mengembalikan senyawa baru dan sumber energi lingkungan. Kadar kimia laut dan lumpur-lumpur dasarnya sangat ditentukan oleh kegiatan organisme laut. Tumbuh-tumbuhan yang tumbuh pada bukit pasir membangun tanah yang sangat berbeda dari substrat aslinya (Odum, 1993).

Dalam ekologi dipelajari hubungan atau interaksi antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Pada suatu macam habitat dapat hidup berbagai macam oganisme yang saling mempengaruhi sehingga terjadi interaksi antara populasi dari suatu spesies dengan populasi dari lain spesies yang disebut interaksi interspesifik. Beberapa fenomena ekologis yang paling spektakuler adalah interaksi spesifik dan interaksi obligat antara populasi yang berbeda secara taksonomi. Komunitas ekologi tesusun oleh beberapa populasi yang berinteraksi pada tingkat yang bervariasi. Interaksi potensial bervariasi mulai dari interaksi yang bersifat netral, dimana dua populasi hidup bersama-sama dengan lingkungannya. Disamping itu, interaksi-interaksi antara populasi pada satu atau kedua populasi dan interaksinya dapat negatif, yaitu sifat yang merugikan populasi (Setiadi, 1990).

Suatu populasi memiliki kekhasan yang tidak dimiliki oleh individu-individu yang membangun populasi tesebut. Kekhasan dasar suatu populasi yang menarik bagi seorang ekolog adalah ukuran dan rapatannya. Jumlah individu dalam populasi mencirikan ukurannya dan jumlah individu populasi dalam suatu daerah atau satuan volume adalah rapatannya. Kelahiran (Natalitas), kematian (mortalitas), yang masuk (imigrasi), dan yang keluar (emigrasi) dari anggota mempengaruhi ukuran dan rapatan populasi. Kekhasan lain dari populasi yang penting dari segi ekologi adalah keragaman morfologi dalam suatu populasi alam sebaan umur, komposisi genetik dan penyebaran individu dalam populasi (Odum, 1993).

Keanekaragaman hayati yang ada pada ekosistem pertanian seperti persawahan dapat mempengaruhipertumbuhan dan produksi tanaman, yaitu dalam sistem perputaran nutrisi, perubahan iklim mikro, dan detoksifikasi senyawa kimia. Serangga sebagai salah satu komponen keanekaragaman hayati juga memiliki peranan penting dalam jaring makanan yaitu sebagai herbivor, karnivor, dan detrivor (Bayu, 2011).

Kemampuan manusia semakin pesat, akibatnya keseimbangan lingkungan mulai goyah. Hal ini semakin diperparah oleh berbagai sikap manusia yang cenderung merusak lingkungan seperti membakar hutan, memberantas hama, dan lain-lain. Pembabatan dan pembakaran hutan menyebabkan dampak yang tidak sedikit. Hewan buas di hutan yang lingkungannya rusak bermigrasi ke desa-desa, memangsa hewan-hewan ternak, dan bahkan manusia. Karena lingkungannya tidak memberikan kenyamanan lagi bagi hewan-hewan ini sehingga berimigrasi ke perkampungan di sekitar hutan dan merusak tanaman budidaya manusia Keanekaragaman hayati dapat terjadi pada berbagai tingkat kehidupan, mulai dari organisme tingkat rendah sampai organisme tingkat tinggi. Misalnya dari mahluk bersel satu hingga mahluk bersel banyak dan tingkat organisasi kehidupan individu sampai tingkat interaksi kompleks, misalnya dari spesies sampai ekosistem (Wolf, 1992).

Setiap tingkatan biologi  sangat penting bagi kelangsungan hidup spesies dan komunitas alami, dan kesemuanya penting bagi manusia. Keanekaragaman spesies mewakili aneka ragam adaptasi  evolusi dan ekologi suatu spesies pada lingkungan tertentu. Keanekaragaman spesies menyediakan bagi manusia sumber daya alternatifnya ; contohnya, hutan hujan tropik dengan aneka variasi spesies yang menghasilkan tumbuhan dan hewan yang dapat digunakan untuk makanan, tempat bernaung dan obat-obatan (Umar, 2009).

Dalam suatu ekosistem, dapat senantiasa terjadi fluktuasi atau grafik naik turunnya secara teratur. Hal ini dapat terjadi karena adanya saling kontrol terhadap populasi konsumen biotik dalam suatu ekositem tersebut. Proses itu akan terus berjalan secara berkesinambungan dan tanpa menimbulkan goncangan ekosistem. Hal ini akan terjadi selama lingkungan tersebut berada dalam keadaan seimbang (Wolf, 1992).

Pada habitat alami seperti hutan, kerusakan karena faktor serangga herbivor sangat jarang terjadi. Hal ini mungkin disebabkan karena di dalam habitat hutan jumlah serangga karnivor lebih banyak dan keragaman jenis serangga juga jauh lebih tinggi dan kompleks dibandingkan agroekosistem (Janzen 1987). Pada lahan pertanian, adanya praktek pertanian memiliki pengaruh yang sangat kuat terhadap keanekaragaman serangga (Odum,1993).

Indonesia dikenal sebagai salah satu negara yang memiliki kekayaan jenis flora dan fauna yang sangat tinggi (mega biodiversity). Hal ini disebabkan karena Indonesia terletak di kawasan tropik yang mempunyai iklim yang stabil dan secara geografi adalah negara kepulauan yang terletak diantara dua benua yaitu Asia dan Australia. Salah satu keanekaragaman hayati yang dapat dibanggakan Indonesia adalah serangga, dengan jumlah 250.000 jenis atau sekitar 15% dari jumlah jenis biota utama yang diketahui di Indonesia (Odum, 1993).

Dalam suatu komunitas yang terbentuk atas banyak spesies, beberapa diantaranya akan dipengaruhi oleh kehadiran atau ketidakhadiran anggota lain dari komunitas itu. Suatu interaksi dapat terdiri atas beberapa bentuk yang berasal dari hubungan pisitif (berguna) sampai interaksi negative (berbahaya). Bilamana sejumlah organisme bergantung pada sumber yang sama, persaingan akan terjadi. Persaingan demikian dapat terjadi antara anggota-anggota spesies yang berbeda (persaingan interspesifik) atau antara anggota spesies yang sama (intraspesifik). Perbandingan dapat terjadi dalam makanan atau ruang. Dalam hubungan persaingan antara dua spesies, ini dapat merupakan bentuk eksploitasi makanan yang tersedia dalam waktu singkat, atau merupakan gangguan bilamana organisme-organisme itu saling melukai dalam usahanya untuk mendapatkan makanan (Wolf, 1992).

Diantara banyak organisme yang membentuk suatu komunitas, hanya spesies atau grup yang memperlihatkan pengendalian yang nyata dalam memfungsikan keseluruhan komunitas. Kepentingan relatif dari organisme dalam suatu komunitas tidak ditentukan oleh posisitaksonominya tetapi jumlah, ukuran, produksi dan hubungan lainnya. Tingkat kepentingan suatu spesies biasanya dinyatakan oleh indeks keunggulannya (dominansi). Komunitas diberi nama dan digolongkan menurut spesies atau bentuk hidup yang dominan, habitat fisik, atau kekhasan fungsional. Analisis komunitas dapat dilakukan dalam setiap lokasi tertentu berdasarkan pada pembedaan zone atau gradien yang terdapat dalam daerah tersebut. Umumnya semakin curam gradien lingkungan, makin beragam komunitas karena batas yang tajam terbentuk oleh perbahan yang mendadak dalam sifat fisika lingkungan. Angka banding antara jumlah spesies an jumlah total individu dalam suatu komunitas dinyatakan sebagai keanekaragaman spesies. Ini berkaitan dengan kestabilan lingkungan dan beragam komunitas berbeda (Wolf, 1992).

Suatu populasi memiliki kekhasan yang tidak dimiliki oleh individu-individu yang membangun populasi tesebut. Kekhasan dasar suatu populasi yang menarik bagi seorang ekologi adalah ukuran dan rapatannya. Jumlah individu dalam populasi mencirikan ukurannya dan jumlah individu populasi dalam suatu daerah atau satuan volume adalah rapatannya. Kelahiran (Natalitas), kematian (mortalitas), yang masuk (imigrasi), dan yang keluar (emigrasi) dari anggota mempengaruhi ukuran dan rapatan populasi. Kekhasan lain dari populasi yang penting dari segi ekologi adalah keragaman morfologi dalam suatu populasi alam sebaan umur, komposisi genetik dan penyebaran individu dalam populasi (Odum, 1993).

Suatu organisme tidak dapat hidup menyendiri, tetapi harus hidup bersama-sama dengan organisme sejenis dengan yang tidak sejenis. Berbagai organisme yang hidup di suatu tempat, baik yang besar maupun yang kecil, tergabung dalam suatu persekutuan yang disebut komunitas biotik. Suatu komunitas biotik terikat sebagai suatu unit yang saling ketergantungan anggota-anggotanya (Lakitan, 1994).

 

 

BAB III

METODEPERCOBAAN

 

III.1     Alat

Alat yang digunakan adalah botol pembunuh, pinset, sweeping net (perangkap serangga), gelas plastik.

 

III.2     Bahan

Bahan yang digunakan adalah formalin, kertas, dan serangga.

 

III.3     Cara Kerja

Cara kerja pada percobaan ini adalah :

  • Pengambilan Sampel :
  1. Lokasi dipilih di padang rumput yang ada di sekitar kampus, kemudian lakukan penangkapan serangga dengan menggunakan sweeping net.
  2. Sweeping net diayunkan dua kali kekiri dan kekanan di permukaan padang rumput, setiap melangkah satu kali ayunan dan dilakukan sepanjang tali tersebut.
  3. Jaring sweeping net digulung agar serangga tidak lepas, kemudian dimasukkan ke dalam botol pembunuh yang berisi formalin secukupnya dengan kertas. Biarkan sebentar sampai serangga mati.
  4. Penjaring serangga dilakukan dengan sweeping net sebanyak 20 kali pada lokasi padang rumput yang berbeda.
  • Di Laboratorium :
  1. Pengamatan dilakukan dengan cara serangga diambil yang didapat secara acak satu persatu dan diamati. Serangga nomor 1 diberi tanda +, lalu mengambil serangga nomor 2 dan diletakkan berdampingan dengan serangga nomor 1 kemudian diamati. Jika serangga nomor 2 berbeda dengan nomor 1 maka diberi tanda +, tetapi bila sama diberi tanda 0.
  2. Sampai nomor 3 diambil dan dibandingkan dengan sampel nomor 2, demikian seterusnya sampai semua sampel teramati.
  3. Perhitungan Kennedy dilakukan dengan menggunakan rumus :

ID Kennedy = Jumlah Tanda + / Jumlah Organisme yang Diamati

  1. Pengamatan dilakukan sebanyak 2 kali, kemudian mengambil rata-ratanya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Bayu. 2011. Sejarah dan Ruang Lingkup Ekologi dan Ekosistem. www. bayux3.blogdetik.com. Diakses pada tanggal 16 Maret 2011 pukul 20.00 WITA.

Lakitan, B. 1994. Ekologi. PT. Raja Grafindo Persada. Jakarta

Michael, P. E. 1994. Metode Ekologi untuk Penyelidikan Ladang dan Laboratorium.  Universitas Indonesia. Jakarta.

Odum, Eugene. 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.

 

Setiadi, Agus. 1990. Pengantar Ekologi. PT. Remaja Rosdakarya. Bandung.

 

Umar, M. Ruslan. 2009. Penuntun praktikum ekologi Umum. Universitas Hasanuddin. Makassar.

Wolf, L. 1992. Ekologi Umum.  Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB V

PENUTUP

 

 

 

V.1 Kesimpulan

Berdasarkan percobaan tentang Indeks Keanekaragaman Serangga di Padang Rumput yang telah dilakukan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:

  1. Indeks keanekaragaman menurut Kennedy (ID.K) pada tempat pengambilan sampel yaitu di padang rumput, sekitar danau UNHAS adalah 0,88 dan 0,73. Tingkat keanekaragaman di lokasi pengambilan sampel menurut ID.K tergolong tinggi karena mendekati 1.
  2. Faktor-faktor yang mempengaruhi keanekaragaman adalah faktor-faktor udara, tanah, organisme, dan beberapa faktor stabil, yaitu ketinggian, lintang, letak, dan pH.

 

V.2            Saran

  1. Untuk Laboratorium : sebaiknya laboratorium yang digunakan adalah laboratorium ilmu lingkungan dan kelautan, bukan di laboratorium biologi dasar.

b.   Untuk percobaan : sebaiknya tempat pengambilan sampel tidak pada satu lokasi yang mempunyai faktor fisik yang sama, ada baiknya jika setiap kelompok mengambil sampel pada lingkungan yang berbeda-beda, seperti dekat pabrik, sawah, gunung, pantai, dan lain-lain.

 

 

 

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

 

IV.1 Hasil

IV.1.1 Tabel Pengamatan

  • Tabel Pengamatan Lokasi I

 

URUTAN SPESIMEN JUMLAH TANDA +
+ + + + 0 + + + 0 + 8
0 + + 0 0 + + + + 6
∑ = 19 ∑ = 14

 

  • Tabel Pengamatan Lokasi I

 

URUTAN SPESIMEN JUMLAH TANDA +
+  +  +  + + + 0 + + 8
∑ = 9 ∑ = 8

 

IV.2 Analisa Data

 

Dari hasil tabel di atas, maka dapat dihitung Indeks Keanekaragaman  Kennedy sebagai berikut :

  • Pada Lokasi I

Indeks Kennedy =  ∑ Tanda +

∑ Spesimen

14          =  0,73

19

  • Pada Lokasi II

ID.K =  ∑ Tanda +

∑ Spesimen

8           =  0,88

9

NB: Nilai Indeks Keanekaragaman Kennedy berada pada kisaran 0-1. Jika indeksnya mendekati 0, maka tingkat keanekaragamannya itu rendah, jika mendekati 0,5, tingkat keanekaragamannya sedang, dan jika mendekati 1, maka tingkat keanekaragamannya termasuk tinggi.

 

IV.3 Pembahasan

Dari percobaan yang telah dilakukan dan setelah melalui proses pengamatan dan perhitungan, maka diperoleh hasil Indeks Keanekaragaman Kennedy untuk perhitungan yaitu pada lokasi pertama adalah 0,73 dan pada lokasi kedua adalah 0,88. Dengan melihat nilai Indeks Kennedy pada lokasi kedua  dari hasil perhitungan di mana nilai yang diperoleh 0,88 mendekati 1, ini menandakan tingkat keanekaragaman serangga di padang rumput sekitar danau Unhas tergolong tinggi. Sedangkan pada lokasi pertama indeks kennedy adalah 0,73 ini lebih rendah keanekaragaman serangga dari pada lokasi kedua.

Berdasarkan hasil yang diperoleh tersebut dapat simpulkan bahwa lingkungan tempat pengambilan sampel tersebut masih cukup labil, artinya lingkungan tempat pengambilan sampel belum terpengaruh oleh hal-hal yang bisa membuat populasi serangga di tempat itu berkurang, pencemaran yang terjadi di danau Unhas belum memberi pengaruh yang cukup berarti pada serangga yang berada disekitar danau. Lingkungan tempat pengambilan sampel menjadi habitat yang cocok untuk serangga-serangga tersebut, sehingga jumlah spesies  serangga yang ada cenderung dalam jumlah yang besar.

Pada percobaan ini tentang indeks keanekaragaman serangga di padang rumput yang diaplikasikan langsung di danau Universitas Hasanuddin, dengan menggunakan alat yaitu Sweeping Net (perangkap serangga) yang berfungsi sebagai alat untuk menangkap serangga di padang rumput, botol sampel yang berfungsi sebagai wadah untuk menampung serangga yang telah ditangkap.

Populasi merupakan kelompok individu dari spesies yang sama yang secara morfologis dan biokimia relative sama yang menempati suatu tempat pada waktu tertentu. Populasi tersebut akan membentuk suatu komunitas, dimana komunitas adalah suatu kumpulan berbagai macam organisme (hewan, tumbuhan, dan mikroba) yang hidup bersama dengan saling berhubungan dan berinteraksi di dalam suatu daerah, dimana nantinya komunitas akan membentuk suatu ekosistem,  merupakan suatu sistem di alam dimana organisme terdapat hubungan timbal balik anatara organisme dengan organisme lainnya, juga dengan lingkungannya yang terhimpun dalam suatu habitat.

Keanekaragaman organisme di suatu tempat dipengaruhi oleh beberapa faktor tersebut adalah faktor udara, tanah, organisme, dan beberapa faktor stabil, yaitu ketinggian, lintang, letak, dan pH. Jumlah spesies dalam komunitas adalah penting dari segi ekologi karena keanekaragaman spesies akan bertambah bila habitat, stabil atau sesuai dengan komunitas bersangkutan.

Dengan keadaan lingkungan yang relatif stabil, serangga masih dapat menambah atau memperbesar jumlah populasinya serta memperbanyak variasi individunya. Tetapi tidak menutup kemungkinan suatu saat nanti populasi dari serangga akan berkurang begitu pula dengan keanekaragamannya karena dipengaruhi oleh berbagai faktor misalnya pencemaran lingkungan, aktivitas manusia yang dapat mempersempit habitat serangga tersebut serta makanan yang tersedia mulai berkurang sehinnga tingkat kompetisi antara serangga menjadi tinggi sehingga serangga banyak yang melakukan emigrasi. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan ditemukan bahwa indeks keanekaragaman serangga di padang rumput tepatnya di sekitar danau, dikategorikan tinggi karena diakibatkan oleh faktor lingkungan dan serangga mampu beradaptasi karena lokasi pengamatan itu yang memiliki padang rumput yang subur.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: