PERILAKU BERSARANG ORANGUTAN (Pongo Spp.) DI ALAM

Published February 12, 2015 by harmin adijaya putri

Abstrak

Perilaku bersarang orangutan (Pongo spp.) menjadi sangat penting mengingat orangutan menghabiskan banyak waktu di sarang dan pemilihan pohon untuk membangun sarang yang aman dan nyaman, hal ini penting untuk kelangsungan hidup suatu individu. Orangutan membangun sarang dengan desain yang aman, nyaman dan untuk menghindari predator. Perilaku membangun sarang di alam menentukan populasi orangutan dan usia orangutan berpengaruh terhadap jumlah sarang yang dapat dibuat.

Orangutan mencari makanan di pohon sebanyak 40% (36 dari 90 pohon) dan 22% digunakan sebagai tempat untuk bersarang. Pohon yang sering digunakan sebagai tempat bersarang berasal dari familia Clusiaceae dan Annonaceae. Struktur dasar pembangunan sarang orangutan di bangun di atas dasar yang kokoh dan kuat. Pohon yang dipilih adalah pohon yang kokoh dan tinggi. Biasanya pohon besar dengan beberapa cabang yang kuat. Cabang-cabang dijalin bersama untuk membentuk struktur sarang. Struktur cabang 4 kali lebih kuat (U = 179,5, P = 0,031), kekakuan cabang (struktur 2,06±1,80 GPa; lapisan 2,55±1,95 GPa), dan kekuatan cabang (struktur 20,00±17,88 MPa; lapisan 19,27±12,71 MPa) dari bahan cabang kayu dengan struktur dan lapisan yang teratur.

Orangutan dewasa lebih berpengalaman membangun sarang dibandingkan dengan yang lebih muda. Orangutan dewasa cenderung menghasilkan jumlah sarang yang lebih tinggi (10,0 dan 10,9 sarang/ha). Perhitungan kepadatan sarang berdasarkan line transek dengan estimasi terbaik dari jumlah sarang adalah 28-37%.

Kata kunci : Orangutan , Perilaku Bersarang, Pongo spp., Kepadatan Sarang

  1. Pendahuluan

Struktur hutan dan perilakua bersarang berpengaruh terhadap populasi orangutan, dan secara langsung mempengaruhi sarang orangutan yang digunakan sebagai tempat untuk melakukan aktivitas. Penebangan hutan dengan pohon-pohon tinggi dan besar yang disukai sebagai tempat bersarang orangutan akan berpengaruh pada pola perilaku bersarang orangutan (Ancrenaz et al. 2004).

Secara umum sarang digunakan sebagai tempat untuk beristirahat pada siang hari. Setelah digunakan, umumnya sarang ditinggal dan dibiarkan memburuk, meskipun kadang-kadang digunakan kembali. Fungsi utama dari sarang orangutan adalah untuk menyediakan tempat tidur yang nyaman untuk beristirahat dan mengurangi gangguan dari predator pada malam hari. Perilaku desain mekanik dan arsitektur sarang orangutan sangat penting untuk bertahan hidup di alam (Casteren et al. 2012; Cheyne et al. 2012; Russon et al. 2007).

Tujuan dalam penulisan term paper ini adalah untuk mengetahui perilaku orangutan membangun sarang dengan desain mekanik dan arsitektur yang aman dan nyaman di alam (Casteren et al. 2012; Cheyne et al. 2013; Russon et al. 2007) dan pengaruh usia terhadap jumlah sarang yang dapat dibangun orangutan (Schaik et al. 2005 and Ancrenaz et al. 2004).

Pembahasan dalam tulisan ini, sesuai tujuannya, terbagi menjadi menjadi dua bagian, yaitu: (1) perilaku orangutan membangun sarang dengan desain yang aman dan nyaman di alam (Casteren et al. 2012; Cheyne et al. 2013; Russon et al. 2007); dan (2) pengaruh usia orangutan terhadap jumlah pembangunan sarang (Schaik et al. 2005).

  1. Pembahasan

Fungsi utama dari sarang orangutan (Pongo spp.) adalah untuk menyediakan tempat tidur yang nyaman dan tempat beristirahat serta mengurangi gangguan pada malam hari. Fungsi tambahan lain dari sarang, seperti berperan sebagai antipredator, dimana ketinggian sarang memungkinkan untuk berkamuflase. Sarang dengan kanopi pohon yang lebih tinggi juga dapat mengurangi risiko dari udara dingin, gangguan parasit, seperti nyamuk (Casteren et al. 2012; Cheyne et al. 2012).

Perilaku orangutan membangun sarang dengan desain yang aman dan nyaman di alam orangutan (Pongo spp.) memilih pohon dengan kanopi rendah untuk bersarang (rata-rata tinggi pohon sarang = 15,1 ± SE 0.43 m; berkisar 1-5 untuk 31-35 m, N = 120; dengan pohon kontrol = 20.1 ± SE0.43 m; berkisar 1-5 untuk 31-35 m, N = 150). Pohon dengan akar papan yang mampu menopang dengan kuat (asosiasi basal area) sarang signifikan lebih sering tanpa akar di atas tanah (Wilks ‘λ = 0,973, F [8.610], p<0,005). Batang vertikal dengan tanah karena tidak mungkinkan membuat sarang dari batang yang miring (Wilks ‘λ = 0,982, F [5,517], p <0,05). Orangutan membuat sarang di pohon dengan ukuran batang yang besar secara signifikan lebih sering dibandingkan dengan pohon ukuran batang kecil (Wilks ‘λ = 0,845, F [5,419], p <0,05) (Cheyne et al. 2012).

Sarang dibangun di atas dasar yang kuat biasanya satu lebih besar dan beberapa cabang yang kokoh. Beberapa cabang dipilin kedalam dan melengkung kemudian dijalin bersama untuk membentuk struktur dasar sarang. Dari cabang yang melengkung, ditempatkan cabang yang patah untuk membentuk kasur dan lapisan (Gambar 2.). Sarang sering dilengkapi menggunakan daun yang disusun berlapis. Daun dikumpulkan dari lokasi bersarang sejauh 50m, baik daun (n = 109) dan barang-barang lainnya (misalnya, karung, kotak, n = 16). Sarang berbentuk sedikit oval atau elips dapat dilihat pada (Gambar. 1. A dan B), sumbu panjang menunjuk ke arah batang pohon yang menopang, dengan pusat yang diperpanjang rata-rata lebih dari 7 cm (Casteren et al. 2012; Russon et al. 2007).

Gambar 1. A dan B. Sarang Orangutan (Pongo spp.) (Casteren et al. 2012)

Pemilihan lokasi sarang Orangutan tidak acak, dan yang dipilih adalah pohon jenis tertentu. Orangutan menghindari membangun sarang pada malam hari dan pohon yang berbuah. Hal ini merupakan taktik untuk menghindari gangguan dan bahaya dari hewan lain yang tertarik dengan buah pohon. Karena berada di kanopi, struktur sarang orangutan harus menjadi nyaman dan aman (Casteren et al. 2012; Russon et al. 2007).

Pembangunan sarang orangutan melibatkan eksploitasi oleh orangutan dari sifat fraktur alami kayu. Struktur bagian dalam dari sarang yaitu cabang yang digunakan lebih kaku dan kuat dibandingkan cabang yang digunakan untuk lapisan. Sebagian besar sarang berada di bagian atas tajuk pohon, tempat yang memberikan pandangan yang jelas dari lingkungan, tersedia banyak daun, dan orangutan tidak langsung terkena sinar matahari atau hujan.

Data yang didapat bahwa beberapa spesies pohon jarang digunakan orangutan untuk bersarang, yaitu. beberapa spesies Dipterocarpaceae, Dillenia sp., Garcinia sp., dan Eusideroxylon zwagerii. Sebaliknya, bahwa orangutan banyak menggunakan Eusideroxylon untuk bersarang. Frekuensi penggunaan sarang terkait dengan kelimpahan beberapa genera yang menghasilkan buah-buahan yang dikonsumsi oleh orangutan, seperti: Ficus sp., Lithocarpus sp., dan Dracontomelon sp. (Casteren et al. 2012; Russon et al. 2007).

Konstruksi bersarang orangutan biasanya mengikuti pola dasar . Setelah memilih lokasi sarang, pada cabang lateral orangutan akan membengkokkan dan mematahkan cabang ke dalam menuju titik pusat, menenun dan memutar cabang untuk mengunci ke dalam struktur sarang dasar. Lapisan tersebut kemudian ditambahkan di atas struktur dasar, di bentuk cabang yang lebih kecil, membuat anyaman dan membentuk kasur dengan cabang berdaun yang terpisah. Biasanya daun didapatlan dari daerah sekitarnya, dan ditempatkan di atas struktur dasar sebagai lapisan. Fitur tambahan, seperti atap, “bantal” atau “selimut,” kemudian ditambahkan jika diperlukan oleh. Sarang orangutan telah digambarkan lebih kuat, lebih kompleks dan rumit, dan dapat bertahan lebih lama di kanopi hutan, dibandingkan dengan kera Afrika (Casteren et al. 2012; Cheyne et al. 2012; Russon et al. 2007; Schaik et al. 2005).

Orangutan memilih cabang untuk penggunaan yang berbeda menurut diameter cabang. Hal ini bisa jadi karena diameter cabang adalah indikator yang dapat dengan mudah diamati dari sifat mekanik cabang ini. Diameter cabang sudah terbukti memiliki pengaruh utama pada perilaku bersarang dari orangutan. Ini bisa menunjukkan bahwa orangutan memiliki tingkat pengetahuan teknis tentang penggunaan bahan yang digunakan sifat dan perilaku bersarang yang dapat digunakan dalam seleksi bahan pembangunan sarang. Kompleksitas sarang dengan konstruksi belajar membangun sarang ditingkatkan dengan menunjukkan tingkat kemampuan kognitif dan diperlukan pengunaan alat untuk membangun sarang (Casteren et al. 2012; Cheyne et al. 2012).

Orangutan membuat sarang menggunakan cabang lateral dan mematahkan cabang ke dalam menuju titik pusat, menenun dan memutar cabang untuk mengunci ke dalam struktur sarang dasar. Lapisan tersebut ditambahkan di atas struktur dasar, di bentuk cabang yang lebih kecil, membuat anyaman dan membentuk kasur dengan cabang berdaun yang terpisah. Biasanya daun didapatlan dari daerah sekitarnya, dan ditempatkan di atas struktur dasar sebagai lapisan. Fitur tambahan, seperti atap, “bantal” atau “selimut (Schaik et al. 2005; Casteren et al. 2012).

Orangutan biasanya menggunakan daun Tarantang (Campnosperma coriaceum) sebagai bahan untuk membuat sarang. Daun tarantang didapat 50 m dari lokasi sarang. Orangutan melakukan perjalanan dan membawa daun, kadang-kadang berhenti untuk mencari makan, kemudian dilanjutkan ke tempat bersarang. Daun yang dikumpulkan untuk membuat sarang meliputi 12 lapisan baru dan 8 lapisan lama (Schaik et al. 2005; Casteren et al. 2012; Cheyne et al. 2012).

Pengaruh sosial pada pengumpulan daun untuk bersarang tercatat aspek sosial untuk kesempatan belajar membangun sarang dan interaksi sarang terkait terkait dengan sosial belajar (misalnya berbagi bangunan sarang bersama). Asosiasi bersarang orangutan dalam 50 m dari lokasi bersarang adalah indikator yang baik dari toleransi sosial karena akan menjalin kerja sama. Kedekatan asosiasi bersarang diberi jarak sedekat       (0-5 m) atau jauh (5-50 m). Interaksi sekitar bersarang dicatat dalam hal tindakan orangutan (Schaik et al. 2005; Casteren et al. 2012).

Orangutan menunjukkan tingkat yang lebih tinggi penggunaan sarang lama dan lebih pendek bahasa dari periode normal, sehingga kenyamanan sarang mungkin menjadi penting. Orangutan menggunakan daun kaja dan menjadikan sebagai alas untuk tempat tidur di tempat sarang yang dibangun Pilihan lokasi bersarang menjadi salah satu aspek yang menentukan kondisi yang nyaman bereksplorasi dan perilaku dari orangutan (Ancrenaz et al. 2004; Schaik et al. 2005).

Hal ini menunjukkan bahwa bangunan sarang orangutan membutuhkan tingkat kemampuan kognitif dan diperlukan konstruksi alat dalam membangun sarang. Orangutan memiliki pengetahuan atau pengalaman membangun sarang secara lokal dan menggunakannya selama konstruksi pembangunan sarang dan merencanakan penggunaan bahan untuk membangun sarang yang aman dan nyaman (Casteren et al. 2012; Cheyne et al. 2012; Russon et al. 2007).

Gambar 2. Cabang untuk bersarang (Casteren et al. 2012).

Pengaruh usia orangutan terhadap jumlah pembangunan sarang – Kepadatan sarang dihitung dengan metode transek garis dan metode plot. Hasil metode transek garis jauh lebih rendah dari metode jumlah plot, meskipun garis transek gabungan sampel menghasilkan estimasi hanya sedikit lebih rendah dari yang didasarkan pada plot atau wilayah jelajah. Jumlah plot sangat dekat dengan estimasi kepadatan yang benar. Dengan demikian, metode plot lebih unggul dengan metode garis transek (Schaik et al. 2005).

Sejauh 2,5 km garis transek orangutan dewasa lebih berpengalaman membangun sarang (berarti: 42,5 dan 49 sarang, masing-masing; Mann Whitney U-test: U = 0, P <0,05). Orangutan berpengalaman cenderung untuk menghasilkan kepadatan sarang yang lebih tinggi, di 10,0 dan 10,9 sarang / ha (Mann-Whitney U-test, U = 1; 0,05 <P <0,10). kenaikan kepadatan sarang karena kompilasi kedua ada sedikit lebih rendah untuk pasangan yang tidak berpengalaman atau usia lebih muda (4,4 ​​dan 9,5%) dibandingkan tim lain (rata-rata: 14.4) (Casteren et al. 2012; Schaik et al. 2005).

Orangutan yang kurang berpengalaman umumnya menghasilkan sarang lebih rendah dari orangutan yang berpengalaman, kurangnya pengalaman akan dikompensasikan dengan jalur sempit. Otangutan berpengalaman cenderung dapat membuat kepadatan sarang dengan rata-rata 27% (Schaik et al. 2005; Casteren et al. 2012).

  1. Penutup

Pentingnya pohon sebagai tempat untuk bersarang merupakan komponen utama dalam habitat orangutan yang perlu diperhatikan dan diprioritaskan. Orangutan membuat konstruksi sarang juga menggunakan kemampuan teknologi. Beberapa pendapat berspekulasi bahwa bangunan sarang mungkin memiliki landasan evolusi untuk tingkat yang lebih tinggi. Penggunaan alat dengan eksplorasi cabang dan penggunaan ranting terhadap peningkatan pemeliharaan dan keterampilan teknologi dalam menunjukkan pola konstruksi dan pemilihan material yang digunakan. Hal ini dapat menggambarkan tingkat pengetahuan teknis perilaku bersarang orangutan dapat membantu dalam rekonstruksi evolusi penggunaan alat dan teknologi dalam nenek moyang manusia (Castera et al. 2012; Cheyne et al. 2012).

Referensi

Ancrenaz, M., R. Calaque, and I. Lackman-Ancrenaz. 2004. Orangutan nesting behavior in disturbed forest of Sabah, Malaysia: Implications for nest cencus. International journal of primatology, 25: 5.

Casteren, A.V.C., W.I. Sellers, S.K.S. Thorpe, S. Coward, R.H. Crompton, J.P. Myatta, A.R. Ennosa. 2012. Nest-building orangutans demonstrate engineering know-how to produce safe, comfortable beds. PNAS, 109: 18.

Cheyne, S.M., D. Rowland, A. Hoing, S.J. Husson. 2012. How orangutans choose where to sleep: Comparison of nest-site variables. Asian Primates Jeournal.

Russon, A.E., D.P. Handayani, P. Kuncoro, A. Ferisca. 2007. Orangutan leaf-carrying for nest-building: Toward unraveling cultural processes. Animal Cogn, 10: 189-202.

Schaik, C.P., S.A. Wich, and Sri, and S.V. Kaisar Odum. 2005. A simple alternative to line transects of nests for estimating orangutan densities. Primates, 46: 249-254.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: